Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS berakhir dengan penurunan tajam, dimana raksasa teknologi Apple dan Microsoft di garda terdepan aksi jual saham. Penurunan duo teknologi ini menyumbang lebih dari setengah kerugian Dow Jones.

Indek Dow Jones ditutup turun 353,51 poin, atau 1,3%, pada 26.652,33, sedangkan indeks S&P 500 turun 40,36 poin, atau 1,2%, pada 3.235,66. Indeks Komposit Nasdaq turun 244,71 poin, atau 2,3%, mencapai 10.461,42. Nasdaq-100, yang terdiri dari perusahaan terbesar di Nasdaq, kehilangan 2,7% mencapai 10.580,59.

Saham melemah tajam tetapi tren keseluruhan di pasar tampaknya tetap utuh naik, karena investor berusaha untuk mengalihkan kepemilikan dari beberapa raksasa teknologi dan e-commerce ke daerah, sejauh ini, kurang diperhatikan, termasuk saham dengan kapitalisasi kecil.

Microsoft mengakhiri tahun dengan memecahkan rekor dengan mengumumkan rekor pendapatan kuartalan, tetapi sahamnya turun 4,4% Kamis, sementara saham Apple turun 4,7%. Saham teknologi mewakili 27% dari bobot S&P 500 pasar-luas, oleh karena itu penurunan nama-nama tersebut dapat menyeret pasar secara keseluruhan lebih rendah.

Rotasi rendah-kunci hari Kamis dari perdagangan populer, termasuk Apple, Microsoft, Tesla Inc., Amazon.com, Netflix, dan Alphabet, datang setelah laporan mingguan pada klaim tunjangan pengangguran awal menunjukkan peningkatan pertama dalam beberapa minggu.

Para investor mengurai data yang lemah tentang lapangan pekerjaan dan meningkatnya kekhawatiran bahwa paket bantuan keuangan Kongres lainnya untuk bisnis dan rumah tangga yang dilanda pandemi dapat ditunda oleh perselisihan politik. Data Departemen Tenaga Kerja menunjukkan 1,42 juta orang Amerika mengajukan tunjangan pertama kali, kenaikan 109.000 dan kenaikan pertama dari mereka yang mencari tunjangan sejak akhir Maret.

Laporan ketenagakerjaan mingguan telah menjadi salah satu langkah kunci dari keadaan pandemi COVID-19 yang telah bangkit kembali di banyak negara bagian AS baru-baru ini, memaksa diberlakukannya kembali pembatasan untuk mengurangi penyebaran penyakit mematikan.

Investor telah mengikuti negosiasi dengan cermat oleh anggota parlemen tentang stimulus fiskal lebih lanjut. Senat Partai Republik dan Gedung Putih mencapai kesepakatan pada paket bantuan koronavirus senilai $ 1 triliun, karena suplemen mingguan senilai $ 600 untuk tunjangan pengangguran akan berakhir pada akhir bulan ini. Proposal tersebut menetapkan tahapan untuk pembicaraan lebih lanjut antara Senat Republik dan Demokrat, yang telah menyatukan sekitar $ 3,5 triliun tagihan yang disahkan di DPR pada bulan Mei, tetapi analis berpendapat negosiasi akan tetap tegang.

Pelaku pasar juga menguraikan rentetan pendapatan, termasuk trio komponen Dow Jones, Travelers Cos. dan Dow Inc.. Sebuah laporan dari Intel diharapkan setelah penutupan perdagangan reguler Kamis.

Pembaruan triwulanan datang setelah pembuat kendaraan listrik Tesla menghasilkan hasil optimis, yang menampilkan laba keempat berturut-turut berkat lebih dari $ 400 juta kredit pajak kendaraan listrik, membuka jalan bagi perusahaan populer untuk bergabung dengan S&P 500.

Sementara itu, investor telah mengukur perkembangan antara AS dan China, dengan Beijing bersumpah untuk menutup konsulat AS di kota barat daya Chengdu, menurut South China Morning Post. Langkah ini dilakukan setelah AS memerintahkan penutupan konsulat China di Houston, dengan alasan penipuan dan spionase, menyoroti meningkatnya ketegangan antara negara-negara adidaya global.

Dalam berita coronavirus, AS sekarang memiliki 3,9 juta kasus dan 143.000 kematian, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

“Trifecta” faktor – stimulus fiskal, mendorong berita tentang prospek vaksin terhadap COVID-19, dan berita ekonomi yang lebih baik dari perkiraan – membantu melumasi pasar lebih awal dalam periode pandemi, kata Michael Stritch, kepala investasi di Manajemen Kekayaan BMO. Tetapi baru-baru ini, Stritch mengatakan dalam sebuah wawancara, “virus telah menegaskan kembali dirinya sendiri. Pandangan kami selalu bahwa kami memiliki pemulihan yang bergelombang. Dan ya, kita memang membutuhkan lebih banyak di sisi fiskal sekarang. Dari perspektif pasar, ini adalah dorongan dan tarik di mana data ekonomi yang buruk dapat menyalakan sedikit api di bawah Kongres untuk bertindak lebih cepat”. Seperti banyak pengamat lain, Stritch melihat pasar cenderung tetap “datar secara agresif” untuk masa yang akan datang, sampai ada kejelasan lebih lanjut tentang perawatan.

Sebuah laporan tentang indikator ekonomi utama AS naik pada bulan Juni tetapi mengisyaratkan ekonomi kemungkinan akan tetap berada di wilayah resesi.