Harga emas turun oleh penguatan Dolar AS paska data ekonomi AS yang solid.

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Ada upaya Bulls emas melawan kembali kendali karena dolar bergerak di tengah suasana hati yang lebih baik. Disisi lain, ketegangan geopolitik Iran-AS juga mendukung emas sebagai asset safe-haven. Proyeksi kenaikan harga didukung secara teknis hingga akhir pekan saat pasar menantikan pertemuan FOMC.

Perdagangan Emas (XAUUSD) minggu ini diawali dari kenaikan ringan yang telah dibukukan sejak minggu lalu. Emas menerobos level resistensi $ 1950 pada hari Senin, dengan dorongan berganda. Dolar AS melemah secara keseluruhan setelah optimisme vaksin mengangkat ekuitas.

Dikabarkan bahwa selama akhir pekan, AstraZeneca dan Universitas Oxford mengumumkan bahwa mereka akan melanjutkan uji klinis vaksin virus corona di Inggris setelah jeda seminggu karena masalah keamanan. Sementara itu, ketegangan geopolitik Iran-AS yang baru di samping kekhawatiran AS-Tiongkok yang ada di mana-mana memperkuat permintaan safe-haven emas. Politico melaporkan bahwa Iran dilaporkan berencana untuk membunuh seorang duta besar AS, sebagai pembalasan atas pembunuhan Qassim Soleimani.

Pada perdagangan yang mendatang, sentimen pasar yang lebih luas dan perkembangan geopolitik akan terus memengaruhi emas, dengan tidak adanya rilis ekonomi AS yang relevan. Namun, para pedagang dengan sabar menunggu keputusan kebijakan moneter Federal Reserve (Fed) AS yang akan dirilis pada Rabu untuk arah baru dalam emas.

Secara teknis, melihat pergerakan harga emas dalam grafik per jam, harga memetakan breakout gars turun segitiga dalam satu jam terakhir setelah menutup satu jam di atas resistance garis tren turun (pola) di $ 1949.

Resistensi pasar selanjutnya yang menjadi perhatian radar pembeli adalah harga tertinggi hari Jumat di $ 1955, terobosan di atasnya yang akan membahayakan $ 1960. Minat beli dapat meningkat pesat di atas yang terakhir, membuka pintu menuju level tertinggi hari Kamis di $ 1966 dalam perjalanan ke target pola pada $ 1978. Relative Strength Index (RSI) per jam telah berubah datar, masih bertahan di atas garis tengah, memungkinkan kenaikan lebih banyak.

Sebaliknya, kegagalan emas untuk berakhid di atas level resisten pada $ 1950 dalam perdagangan di hari Senin (14/09/2020) dapat meniadakan bias bullish. Bulls dibutuhkan untuk mempertahankan dukungan kritis di $ 1940, yang merupakan pertemuan Simple Moving Averages (HMA) 100 dan 200 jam. Menerobos di bawahnya, harga emas nampak akan mengejar ke $ 1937.