Poundsterling Berpotensi Menguat Kembali

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Poundsterling dalam perdagangan mata uang dihari Rabu (13/11/2019) stabil.  Pasangan GBPUSD tidak berubah pada $ 1,2841. Sementara dalam perdagangan mata uang silan, EURGBP – Poundsterling bergerak datar di 85,75 pence.

Dorongan naik bersumber dari harapan pasar pada Partai Konservatif agar bisa memenangkan pemilu dan menjadi sentiment yang positif untuk mengalahkan sejumlah data ekonomi yang lemah. Salah satunya adalah data tingkat upah mingguan yang kenaikannya melemah dalam tiga bulan hingga September.

Data lain yang turut menjadi pusat perhatian pasar adalah angka  inflasi yang turun pada bulan Oktober ke level terendah dalam hampir tiga tahun, data resmi menunjukkan pada hari Rabu, menambah harapan bahwa langkah Bank of England berikutnya mungkin adalah penurunan suku bunga. Pasar uang masih memperkirakan kemungkinan tindakan BoE yang sangat rendah bulan depan.

Namun pound terus mendapatkan dukungan dari berita Senin bahwa dalam pemilihan umum 12 Desember Partai Brexit tidak akan memperebutkan kursi Partai Konservatif menang pada pemilihan terakhir pada 2017. Langkah ini tampaknya meningkatkan peluang bahwa Boris Johnson akan tetap sebagai prima menteri untuk mengimplementasikan kesepakatannya untuk membawa Inggris keluar dari Uni Eropa.

Sentimen positif juga didukung oleh jajak pendapat yang dilakukan oleh YouGov yang dirilis pada hari Selasa. Hasil survey mereka menunjukkan bahwa Partai Konservatif yang dimpimpij oleh Boris Johnson memiliki keunggulan 14 poin atas oposisi Partai Buruh. Polling lain oleh Survation menempatkan Konservatif unggul enam poin.

Sementara itu, pada hari Rabu, pemimpin Partai Brexit Nigel Farage mengatakan dia tidak akan mundur dari 317 kursi Konservatif yang darinya partainya telah ditarik. Kantor Johnson mengatakan dia akan berjanji pada hari Rabu nanti untuk mengeluarkan Inggris dari “kebiasaan” Brexitnya jika dia memenangkan pemungutan suara bulan depan, dengan mengatakan dunia bingung oleh mengapa negara ini “ragu-ragu tentang masa depannya”. Lebih dari tiga tahun setelah pemungutan suara untuk meninggalkan Uni Eropa, negara itu masih berjuang untuk menyepakati apa hubungannya dengan Eropa setelah perceraian; kurangnya kejelasan telah mengeringkan investasi dalam dan luar negeri.

Pound kemungkinan akan tetap memiliki peluang naik dengan baik selama arus berita politik yang menunjuk ke mayoritas Tory terus berlanjut, sayangnya sisi baiknya ini memang terbatas. Ada harga yang harus dibayar untuk keuntungan ini yaitu periode transisi singkat sebagaimana dijanjikan setelah Brexit yang akan membebani sentimen, dan dengan ekonomi yang akan semakin melemah karena pengeluaran rumah tangga melemah, kenaikan Pound akan tersandung.

Inggris kehilangan kesempatan untuk menjadi tuan rumah pabrik Eropa pertama perintis kendaraan listrik AS Tesla karena Brexit, kata Kepala Eksekutif Elon Musk dalam pernyataan yang dilaporkan pada hari Rabu. (Lukman Hqeem)