Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Institute for Supply Management (ISM) mengatakan indeks manufaktur turun menjadi 48,1% pada November dari 48,3% pada Oktober. Sementara para Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan indeks akan mencatat pembacaan 49,2%. Hasil ini masih menunjukkan kondisi bisnis yang semakin buruk.

Jatuhnya sektor manufaktur sebagai konsekuensi dari turunnya angka pesanan baru. Dalam data terkini, Indeks pesanan baru utama turun menjadi 47,2 dari 49,1 pada Oktober. Pesanan belum berada di bawah level ini sejak April 2009. Persediaan turun ke level terendah 42 bulan. Sementara indek pekerjaan merosot ke 46,3. Survei manufaktur serupa oleh IHS Markit, sementara itu, terdaftar 52,6 pada bulan November.

Sekali lagi data ekonomi ini mengkonfirmasi bagaimana perdagangan global tetap menjadi masalah lintas-industri yang paling signifikan, demikian dijelaskan oleh Timothy Fiore, Ketua Komis Survei Bisnis Manufaktur dari ISM. Lemahnya pertumbuhan ekspor dan kehati-hatian di antara para pemimpin bisnis memukul sektor manufaktur dengan keras. Ada harapan bahwa manufaktur stabil, tetapi data hari ini melemparkan teori itu ke dalam pertanyaan.

“Singkatnya, ini adalah laporan lunak, dan penurunan pesanan, jika berkelanjutan, menunjukkan indeks utama bisa turun sedikit lebih jauh pada bulan Desember. Interpretasi amal – dan satu konsisten dengan peningkatan baru-baru ini di PMI Cina – adalah bahwa ISM memantul di bagian bawah. Kami akan terkejut melihat penurunan signifikan lebih lanjut, tetapi sektor ini terjebak dalam resesi ringan dengan sedikit prospek kebangkitan nyata jangka pendek, “kata Ian Shepherdson, kepala ekonom di Pantheon Macroeconomics.

Paska laporan ekonomi ini, bursa saham AS merosot dan tidak pernah pulih, dimana Indek Dow Jones ditutup turun 260 poin dan Indek S&P 500 turun 27 poin. (Lukman Hqeem)