Harga emas tertahan oleh penguatan bunga obligasi AS

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga Emas di perdagangan bursa berjangka AS ditutup lebih rendah pada Jumat (01/11/2019), tetapi mencatatkan kenaikan secara mingguan. Sentimen naik didapatkan dari laporan tentang lapangan kerja di AS yang dicermati secara ketat oleh pelaku pasar.

Hasilnya lebih baik dari yang diharapkan, sehingga memberi penegasan bahwa Federal Reserve bisa jadi akan menunda rencana pemotongan suku bunganya lebih lanjut. Seperti diketahui, The FED telah memangkas suku bunganya untuk yang ketigakalinya di tahun ini pada hari Rabu (30/10/2019). Namun, kelemahan dalam aktivitas manufaktur dan hasil obligasi yang lebih rendah membatasi penurunan emas.

Harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember pada bursa Comex turun $ 3,40, atau 0,2%, pada $ 1,511,40 per ounce, setelah naik 1,2% pada hari Kamis, yang kemudian menandai penyelesaian kontrak paling aktif paling aktif sejak 26 September dan dolar satu hari terbesar dan persentase naik sejak 2 Oktober. Untuk minggu ini, logam mulia mencatat kenaikan 0,4% berdasarkan kontrak paling aktif selesai dari seminggu yang lalu.

AS dilaporkan menciptakan 128.000 pekerjaan baru pada bulan Oktober, dengan mempekerjakan lebih kuat pada akhir musim panas daripada yang dilaporkan sebelumnya, dengan mudah melampaui 75.000 perkiraan ekonom yang disurvei oleh MarketWatch dan menunjukkan bahwa perekonomian masih bertahan lebih baik dari yang diharapkan meskipun turbulensi perdagangan dan perlambatan global pertumbuhan.

Selain itu, perolehan pekerjaan untuk bulan-bulan sebelumnya meningkat. Pemerintah mengangkat peningkatan pekerjaan baru pada bulan September menjadi 180.000 dari 136.000 dan keuntungan Agustus dinaikkan menjadi 219.000 dari 168.000.

Laporan ketenagakerjaan AS yang optimis adalah negatif untuk emas yang telah makmur pada prospek prospek ekonomi yang melemah. Harga logam mulia juga telah menikmati kenaikan di tengah keraguan tentang kemampuan AS untuk mengamankan resolusi perdagangan yang substansial dengan China.

Awal pekan ini sebuah laporan berita yang mengatakan para pejabat Cina memiliki keraguan atas prospek untuk kesepakatan perdagangan jangka panjang dengan AS memberi makan penurunan saham AS dan permintaan emas.

Para pialang komoditas akan membutuhkan lebih dari satu bulan data untuk mendinginkan pembelian emas. Untuk meyakinkan adanya perubahan permainan memerlukan beberapa bulan data untuk meyakinkan bahwa The Fed tidak akan memangkas suku bunga lagi.

Berkontribusi pada penurunan emas pada hari Jumat adalah rekor intraday yang diukir oleh Nasdaq. Indek ini untuk pertama kalinya sejak 26 Juli, sementara indek S&P 500 menutup rekor ketiga minggu ini dan ke-16 pada tahun 2019.

Mengimbangi kabar baik tentang ketenagakerjaan AS, Institute for Supply Management mengatakan indeks manufaktur turun menjadi 47,8% bulan lalu dari 49,1%, menandai level terendah sejak Juni 2009. Produsen Amerika mencatat kontraksi terbesar pada September sejak akhir 2007- 09 resesi, mencerminkan perlambatan di AS dan ekonomi global diperparah oleh perang perdagangan yang tegang dengan Cina.

Sementara itu, pengeluaran untuk proyek-proyek konstruksi AS naik 0,5% pada September pada tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman $ 1,29 triliun, Departemen Perdagangan melaporkan Jumat. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan pertumbuhan 0,3%.

Imbal hasil untuk utang pemerintah, yang juga dianggap sebagai aset surga lain bersama dengan emas, telah bertahan lebih rendah dan yang telah membantu mengurangi penurunan emas karena kenaikan hasil untuk kertas berdaulat cenderung bersaing dengan emas dan mengurangi selera untuk obligasi. imbal hasil Obligasi tenor 10-tahun, misalnya, berada pada 1,73%, dibandingkan dengan 1,80% pada Jumat lalu. Imbal hasil obligasi turun karena harga naik. (Lukman Hqeem)