Bursa saham akan runtuh jika saya dipecat, donald trump.

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Bursa saham AS berakhir naik dalam perdagangan hari Selasa (14/05/2019) karena pasar memperoleh kembali beberapa dorongan bullish, sehari saja setelah terjadi peningkatan tajam dalam ketegangan perdagangan AS-China yang memicu sesi terburuk untuk indeks utama sejak awal Januari.

Indek Dow Jones naik 207,06 poin, atau 0,8%, ke 25.532,05. Indek S&P 500 naik 22,54 poin, atau 0,8%, ke 2,834.41, dan Indek Nasdaq naik 87,47 poin, atau 1,1%, ke 7.734,49.

Sebelumnya, dalam perdagangan diawal minggu ini, terjadi peningkatan ketegangan perdagangan setelah China membalas tarif AS dengan pembalasan tariff produk AS yang dapat mencapai 25% dari $ 60 miliar dalam ekspor tahunan AS. Aksi ini sebagai balasan keputusan AS pada Jumat sebelumnya yang menaikkan tarif impor tahunan China sebesar $ 200 miliar menjadi 25% dari 10%, dan mengancam lebih banyak lagi setelah pembicaraan yang berakhir Jumat tanpa kesepakatan antara kedua negara.

Investor khawatir bahwa pertarungan yang meningkat antara keduanya dapat membahayakan ekonomi AS, Cina, dan global. Menyadari kekhawatiran ini, Donald Trump mencoba untuk menenangkan pasar. Pada Senin malam, ia mencuitkan bahwa itu harus jelas dalam “tiga atau empat minggu” jika perjalanan delegasi AS ke China baru-baru ini untuk membahas perdagangan berhasil. “Saya merasa ini akan sangat sukses,” tambahnya. Selasa paginya, kembali ia mencuitkan strategi perdagangannya dan menenangkan para petani A.S., yang ekspornya jatuh di tengah perselisihan. Ia menulis bahwa, letika waktunya tepat, kami akan membuat kesepakatan dengan China. Rasa hormat dan persahabatan saya dengan Presiden Xi tidak terbatas, tetapi, seperti yang telah saya katakan berkali-kali sebelumnya, ini pasti sangat berarti bagi Amerika Serikat atau itu tidak masuk akal.

Dalam cuitannya, Trump menyinggung nasib para petani AS. Disebutkan olehnya, Petani Patriot kami yang hebat akan menjadi salah satu penerima manfaat terbesar dari apa yang terjadi sekarang. Semoga China akan melakukan kehormatan bagi kami untuk terus membeli produk pertanian besar kami, yang terbaik, tetapi jika tidak, Negara Anda akan membuat perbedaan berdasarkan pada pembelian China yang sangat tinggi ……

Presiden juga menjaga tekanan publik pada Federal Reserve untuk menurunkan suku bunga sebagai sarana untuk membantu ekonomi AS mengatasi dampak dari pertengkaran perdagangan. Dalam cuitannya, Trump melontarkan bahwa China akan memompa uang ke dalam sistem mereka dan mungkin mengurangi suku bunga, seperti biasa, untuk menebus bisnis mereka, dan akan, kehilangan. Jika Federal Reserve pernah melakukan “pertandingan,” itu akan berakhir, kami menang! Bagaimanapun, China menginginkan kesepakatan!

Harga impor AS naik hanya 0,2% pada bulan April, di bawah estimasi konsensus 0,7%, menurut FactSet. Harga ekspor, sementara itu, naik 0,3% bulan lalu.

Menyikapi perkembangan ini, Gubernur Bank Sentral AS wilayah New York John Williams, berbicara di Zurich, mengatakan pada Selasa pagi bahwa pemerintah dapat memainkan peran dalam mengubah lingkungan pasca-krisis keuangan di mana tingkat jangka pendek lebih rendah daripada sebelumnya.

Dapat dikatakan bahwa kesepakatan perdagangan masih terbuka antara China dan AS demi kepentingan kedua belah pihak.  Jika perselisihan perdagangan ini meluas, tidak mustahil bahwa pasar akan jatuh pula sedemikian rupa sehingga berdampak pada ekonomi yang lebih luas.

Harus diakui bahwa hal penting berikutnya yang harus dicari adalah apakah Xi dan Trump berbicara di telepon pada titik tertentu dan mencoba untuk membuat pembicaraan kembali ke jalurnya. Namun, kekhawatiran kami adalah bahwa hal itu akan memerlukan tekanan keuangan untuk menciptakan tekanan yang diperlukan untuk menyelesaikan transaksi.

Dengan kondisi yang demikian ini, tak heran bursa saham Asia mengalami penurunan secara moderat dalam perdagangan sebelumnya, sementara bursa saham Eropa mampu menguat dengan keyakinan baru dan sentiment domestik. (Lukman Hqeem)