Angka Penjualan ritel Australia Naik

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Ukuran kepercayaan bisnis Australia yang diawasi ketat turun lebih rendah pada bulan September sementara kondisi bisnis tetap di bawah standar, menunjukkan penurunan suku bunga yang agresif tidak mampu mengangkat mood di sektor korporasi, sebuah survei menunjukkan pada hari Selasa (08/10/2019).

Indeks kondisi bisnis yang dirilis oleh National Australia Bank Ltd (NAB) naik tipis 1 poin menjadi +2 pada bulan September, tetapi masih mencatat bulan keenam di bawah rata-rata berturut-turut. Ukuran kepercayaan bisnis survei yang berubah-ubah turun menjadi 0.

“Sementara kondisi dan kepercayaan diri masih di bawah level rata-rata poin indeks +6 – tren penurunan berbasis luas sejak pertengahan 2018 tampaknya telah melambat,” kata Kepala Ekonom NAB Group Alan Oster. “Pemotongan suku bunga akan membantu tetapi akan tertinggal dan dengan konsumen yang lemah (sentimen) dan ketidakpastian global yang lebih tinggi, kita tidak mungkin melihat peningkatan material dalam jangka pendek.”

Ekonomi Australia yang bernilai A $ 1,95 triliun ($ 1,31 triliun) telah menghindari resesi sejak awal 1990-an tetapi sekarang telah mencapai titik lemah, dengan belanja konsumen yang lamban dan pertumbuhan upah yang rendah yang mengarah ke perlambatan yang lebih luas.

Reserve Bank of Australia telah menanggapi data suram baru-baru ini dengan memangkas suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini ke rekor terendah 0,75%, dengan pelonggaran terbaru minggu lalu. Masa depan finansial  menyiratkan satu lagi pengurangan 25 basis poin pada akhir tahun. Namun, indikator berwawasan ke depan dalam survei NAB tetap lemah pada bulan September. Pesanan ke depan, yang secara historis merupakan indikator permintaan domestik yang paling dapat diandalkan, mencatat pada -2 dari -4 pada bulan Agustus.

Ukuran inflasi juga lamban dengan berkurangnya biaya tenaga kerja dan ritel. Ditengah menghadapi aktivitas bisnis yang melambat dan mundurnya rencana ekspansi, indeks ketenagakerjaan justru naik 1 poin menjadi +3. (Lukman Hqeem)