Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Bursa saham Asia berakhir turun dalam perdagangan di hari Kamis (11/04). Indek Nikkei 225 datar, sedangkan Kospi turun 0,1%. Indek Hang Seng turun 0,9%.

Dari Wall Street dikabarkan bahwa sejumlah laporan emiten oleh perusahaan teknologi dan perusahaan kecil mengangkat indek, sementara sektor utilitas tertinggal. Indek S&P 500 naik 0,3% ke 2.888,21. Indek Dow Jones berakhir 0,1% lebih tinggi pada 26.157,16 dan Indek Nasdaq melonjak 0,7% menjadi 7,964.24.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) merilis risalah dari pertemuan pada bulan Maret pada hari Rabu. Tidak ada kejutan besar. Ini menunjukkan bahwa sebagian besar pejabat percaya bahwa bank sentral akan membiarkan tingkat kebijakan utamanya tidak berubah selama sisa tahun ini. Tetapi beberapa mengatakan pandangan mereka bisa berubah dengan data yang masuk.

Hasil ini masih sesuai dengan pernyataan sebelumnya yang dilontarkan paska pertemuan 19-20 Maret, di mana The Fed memangkas prospek kenaikan suku bunga 2019 dari dua menjadi tidak sama sekali. Dalam risalah, beberapa pejabat Fed juga mengatakan bahwa mereka mungkin merasa berbeda, tergantung pada data yang muncul.

Pertumbuhan yang lebih lemah dan ekspektasi inflasi yang lebih rendah dapat mendorong The Fed untuk menurunkan suku bunga, sementara pertumbuhan yang lebih kuat dan ekspektasi inflasi yang meningkat dapat menjamin kenaikan suku bunga.

Hal ini menjadi indikasi adanya fleksibilitas kebijakan moneter AS, menyebabkan bursa Asia dibuka dalam suasana hati yang sedikit lunak. Risalah tersebut, menyarankan bahwa tingkat suku bunga dapat mengarah ke kedua arah dari sini, tetapi anggota FOMC umumnya lebih suka bersabar untuk sisa tahun ini.

Data ekonomi menunjukkan laporan dari China bahwa angka inflasi pada bulan Maret pada hari Kamis yang memenuhi ekspektasi pasar. Indeks harga produsen di negara itu naik 0,4% di bulan Maret dari tahun lalu, menurut Biro Statistik Nasional. Ini naik dari kenaikan 0,1% di bulan Februari. Indeks harga konsumen naik 2,3% di bulan Maret dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan kenaikan 1,5% di bulan sebelumnya.

Australia akan mengadakan pemilihan umum Perdana Menteri pada 18 Mei. Sejumlah isu menjadi bahan kampanye termasuk perubahan iklim, pencari suaka dan manajemen ekonomi. Koalisi konservatif Morrison sedang berusaha mempertahankan masa jabatan tiga tahun untuk ketiga kalinya. Meski Morrison adalah perdana menteri ketiga yang memimpin pemerintahan yang terpecah pada waktu itu dan hanya memimpin sejak akhir Agustus.

Jajak pendapat menunjukkan pemerintahannya akan menjadi salah satu yang terpendek dalam sejarah 118 tahun perdana menteri Australia pada hari pemilihan. Jajak pendapat menunjukkan pemimpin oposisi tengah-kiri Bill Shorten akan menjadi perdana menteri kedelapan sejak negara itu jatuh ke dalam periode politik yang luar biasa. (Lukman Hqeem)