China

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Sektor jasa China tumbuh pada laju paling lambat dalam tujuh bulan pada bulan September meskipun ada peningkatan pesanan baru yang kuat, karena biaya operasional terus meningkat pada akhir kuartal ketiga, sebuah survei swasta menunjukkan pada hari Selasa (08/10/2019).

Sektor Jasa menyumbang lebih dari setengah ekonomi Tiongkok, memberikan penyangga utama karena ketegangan perdagangan yang terus-menerus dengan Amerika Serikat sangat membebani sektor manufaktur negara itu.

Indeks pembelian Manajer sektor Jasa yang dirilis oleh layanan Caixin / Markit (PMI) turun menjadi 51,3 bulan lalu, terlemah sejak Februari, dibandingkan 52,1 Agustus. Ini telah bertahan di atas 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi secara bulanan sejak akhir 2005. Penurunan ini sejalan dengan penurunan marjinal dalam PMI non-manufaktur resmi yang diterbitkan oleh Biro Statistik Nasional. Itu juga sejalan dengan tanda-tanda pendinginan umum tahun ini karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu terus kehilangan momentum.

Pesanan baru untuk layanan pada bulan September tumbuh pada laju tercepat sejak Januari 2018, didukung oleh peluncuran produk dan permintaan pelanggan yang lebih kuat. Tetapi biaya operasional mencapai level tertinggi satu tahun karena kenaikan biaya tenaga kerja, bahan bakar dan bahan baku. Dorongan yang berkelanjutan di antara perusahaan untuk tetap kompetitif juga membatasi kenaikan harga yang mereka tetapkan, menekan margin laba.

“Ekonomi Tiongkok menunjukkan tanda-tanda pemulihan marjinal pada September, karena pasar tenaga kerja membaik dan permintaan domestik meningkat dengan kecepatan yang lebih cepat,” kata Zhong Zhengsheng, direktur analisis ekonomi makro di CEBM Group, dalam sebuah pernyataan bersama data. “Namun, fluktuasi nilai tukar, dan meningkatnya biaya tenaga kerja dan bahan baku meningkatkan tekanan pada perusahaan, yang menahan kepercayaan bisnis.”

Volume pekerjaan baru dari luar negeri yang diterima meningkat untuk bulan ketiga berturut-turut di bulan September. Namun setelah penyesuaian musiman, laju pertumbuhan semakin menurun dari Juli. Ekspektasi mengenai prospek satu tahun untuk aktivitas bisnis sedikit melambat pada bulan September. Tetapi perusahaan jasa menambahkan pekerjaan pada laju tercepat sejak Januari 2017.

Beijing telah meluncurkan campuran stimulus fiskal dan pelonggaran moneter sejak awal 2018 untuk meredam perlambatan ekonomi, termasuk ratusan miliar dolar dalam pengeluaran infrastruktur dan pemotongan pajak untuk perusahaan. Tetapi langkah-langkah itu lambat mengalir melalui ekonomi, dan dengan tekanan perdagangan AS bertahan, analis mengatakan penurunan yang lebih dalam bisa tak terhindarkan tanpa dukungan kebijakan lebih lanjut.

PMI manufaktur dan layanan komposit Caixin, juga dirilis pada hari Selasa, naik ke level tertinggi lima bulan di 51,9 pada September dari 51,6 pada Agustus, meskipun pesanan ekspor baru kembali dikontrak. (Lukman Hqeem)