Donald Trump - Xi Jinping

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan pada hari Kamis (14/03) bahwa pertemuan antara Presiden Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping tidak akan terjadi pada akhir Maret seperti yang disarankan sebelumnya. Menurutnya, hal ini karena masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam negosiasi perdagangan AS-China tersebut. Mnuchin, berbicara kepada wartawan setelah sidang Komisi Keuangan Senat A.S., mengatakan kedua belah pihak “bekerja dengan itikad baik” untuk mencoba mencapai kesepakatan “secepat mungkin.”

Pemerintahan Trump sedang mendiskusikan sejumlah besar ide dengan para pejabat Cina ketika kedua pihak mencari kesepakatan perdagangan, dimana Washington mengharapkan beberapa elemen akan segera diselesaikan, lebih jauh dikatakan oleh Mnuchin. Dia dan Kepala Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer telah melakukan pembicaraan lewat telepon dengan seorang pejabat tinggi China pada Rabu malam.

Washington telah menaikkan tarif secara agresif pada impor China untuk menekan Beijing ke dalam suatu perjanjian perdagangan yang akan mengurangi defisit perdagangan A.S. dengan Cina. Washington menuduh Beijing memaksa perusahaan-perusahaan A.S. untuk berbagi kekayaan intelektual mereka dan mentransfer teknologi mereka ke mitra lokal untuk melakukan bisnis di China. Beijing membantah terlibat dalam praktik semacam itu.

Sejak Trump menunda kenaikan tarif 1 Maret yang terancam pada barang-barang Cina setelah putaran pembicaraan akhir Februari, tidak ada pertemuan tatap muka baru yang dijadwalkan dalam negosiasi. Namun Trump dan pejabat administrasi lainnya sejak itu berusaha menggambarkan perundingan sebagai masih membuat kemajuan.

Secara terpisah, dari Gedung Putih Presiden Donald Trump berkata: “Mungkin satu atau lain cara kita akan tahu selama tiga atau empat minggu ke depan.” Dia menambahkan bahwa China telah “sangat bertanggung jawab dan sangat masuk akal.”

Trump mengakui pada hari Rabu bahwa Xi mungkin enggan datang ke AS tanpa kesepakatan di tangan setelah melihat Trump mengakhiri pertemuan puncak terpisah di Vietnam dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tanpa perjanjian damai. Namun dia mengatakan dia tidak terburu-buru untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan dengan China.

Washington dan Beijing telah dikunci dalam pertarungan tarif yang ketat karena para pejabat AS menekan China untuk mengakhiri praktik dan kebijakan yang menurutnya memberikan keuntungan yang tidak adil bagi perusahaan-perusahaan Cina, termasuk mensubsidi industri, batasan akses untuk perusahaan asing dan dugaan pencurian kekayaan intelektual.

Pada dengar pendapat terpisah di Dewan Perwakilan pada hari Kamis, Mnuchin mengatakan dia berharap unsur-unsur diskusi akan diselesaikan dalam waktu dekat, ketika kedua pihak meneliti dokumen setebal 150 halaman yang sedang mereka kerjakan.

Amerika Serikat dan China saling menampar bea impor atas produk masing-masing yang telah merugikan dua negara ekonomi terbesar di dunia miliaran dolar, mengguncang pasar dan mengganggu rantai pasokan manufaktur.

“Mengenai apakah kita akan mencapai kesepakatan akhir atau tidak, yang tidak akan pernah ingin saya katakan,” kata Trump pada hari Kamis. “Jika itu bukan kesepakatan yang bagus untuk kita, kita tidak akan berhasil.” (Lukman Hqeem)