Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Jumlah pekerjaan terbuka AS tergelincir 0,4% pada Juli, sementara jumlah karyawan naik sedikit, sebuah tanda bahwa beberapa pengusaha mungkin tumbuh hati-hati di tengah meningkatnya ketidakpastian ekonomi.

Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan di hari Selasa (10/09/2019) bahwa pengusaha mengiklankan 7,22 juta pekerjaan yang tersedia pada Juli, turun dari 7,25 juta yang direvisi pada Juni. Lowongan pekerjaan mencapai puncak 7,6 juta November lalu tetapi telah menurun sekitar 400.000 sejak itu. Ini adalah bulan kedua berturut-turut di mana lowongan pekerjaan menurun.

Meski begitu, total perekrutan naik tipis menjadi 6 juta. Jumlah berhenti, yang cenderung meningkat ketika orang percaya diri dalam prospek menemukan pekerjaan baru, naik menjadi 3,6 juta.

Angka-angka menunjukkan prospek pekerjaan yang sebagian besar sehat, kata Daniel Silver, seorang ekonom di JPMorgan Chase Bank, dalam sebuah catatan kepada klien.

“Seperti banyak indikator pasar tenaga kerja lainnya baru-baru ini, laporan JOLTS memberi sinyal bahwa kondisi pasar kerja cukup sehat, tetapi mereka tidak terlalu optimis seperti pada beberapa tahap awal ekspansi,” kata Silver.

Setelah pengusaha AS menambahkan 130.000 pekerjaan sederhana pada bulan Agustus, beberapa ekonom melihat pembukaan lapangan kerja yang menurun sebagai tanda kelemahan pasar tenaga kerja.

“Laporan pekerjaan minggu lalu memicu perdebatan tentang apakah perlambatan dalam perekrutan adalah karena ekonomi memukul pekerjaan penuh, tetapi laporan JOLTS hari ini menunjukkan bahwa ini sebenarnya adalah pasar tenaga kerja yang kehilangan momentum,” kata Nick Bunker, seorang ekonom di lokasi kerja Memang.

Ada 1,2 lowongan pekerjaan untuk setiap orang yang menganggur, menunjukkan bahwa banyak bisnis masih tetap lapar akan pekerja. Perekrutan tambahan bisa sangat signifikan dalam memicu pengeluaran konsumen, yang merupakan pendorong utama pertumbuhan ekonomi.

Tetapi Julia Pollak, seorang ekonom tenaga kerja di pasar kerja online ZipRecruiter mencatat bahwa laporan Selasa mengungkapkan adanya kenaikan PHK di industri manufaktur dan pertambangan.

“Industri produksi benar-benar mulai menunjukkan tanda-tanda penurunan, sementara industri jasa berjalan cukup baik,” kata Pollak. “Tapi industri penyedia layanan biasanya jauh lebih tidak stabil selama penurunan. Produksi benar-benar seperti anjing yang mengibas-ngibaskan ekornya. ”