Investor kembali fokus pada laporan keuangan emiten dan sejumlah data ekonomi.

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Investor pasar modal sedang bersiap lebih hati-hati mengantisipasi pertemuan bilateral Amerika Serikat dan China dalam pekan ini serta musim pendapatan emiten.

Sebagaimana dilihat bahwa belanja modal emiten melemah dari tahun lalu, saat pemotongan pajak perusahaan berhasil membantu meningkatkan pengeluaran. Sejumlah ahli strategi mengatakan bahwa sejumlah emiten mungkin gagal memenuhi harapan Wall Street mengingat kekhawatiran tentang ekonomi dan perang dagang yang berkepanjangan antara Amerika Serikat dan Cina.

Minimnya pengeluaran disektor teknologi, permesinan dan peralatan oleh para eksekutif perusahaan mengisyaratkan kurangnya kepercaya diri mereka dalam menghadapi perekonomian daripada sebelumnya. Disisi lain muncul potensi negatif lain untuk pasar saham, yang telah jatuh minggu ini di tengah serangkaian laporan ekonomi yang lemah.

Pengeluaran modal diperkirakan telah meningkat hanya 3,0% pada kuartal ketiga dari tahun lalu, yang akan menjadi terendah sejak kuartal kedua 2017, ketika capex turun sedikit, menurut data berdasarkan perkiraan analis yang disusun oleh manajer senior penelitian Refinitiv , David Aurelio. Perkiraan itu turun menjadi 1,1% pada kuartal keempat, dan penurunan tahun ke tahun diproyeksikan di beberapa kuartal tahun 2020.

“Sangat mungkin bahwa belanja modal akan di bawah ekspektasi,” kata Kristina Hooper, kepala strategi pasar global di Invesco di New York. “Kita berada dalam kondisi ketidakpastian kebijakan ekonomi yang tinggi. Itu mengurangi investasi bisnis. ”

Ahli strategi mengatakan rencana pengeluaran akan menjadi minat khusus karena perusahaan S&P 500 membahas hasil mereka untuk kuartal ketiga dalam beberapa minggu ke depan. Periode pelaporan dimulai dengan bank-bank besar termasuk JPMorgan Chase dan yang lainnya melaporkan pada 15 Oktober.

Hasil keseluruhan diperkirakan relatif lemah, dengan analis memperkirakan pendapatan untuk perusahaan S&P 500 telah menurun 2,7% pada kuartal ketiga dari tahun lalu, berdasarkan data Refinitiv. Indikator ekonomi yang suram baru-baru ini telah memicu kekhawatiran bahwa Amerika Serikat sedang mengalami resesi.

Data pekerjaan yang optimis menawarkan beberapa bantuan bagi investor pada hari Jumat, tetapi datang pada tumit laporan minggu ini menunjukkan aktivitas manufaktur jatuh ke palung lebih dari 10 tahun pada bulan September. Data lain menunjukkan aktivitas sektor layanan AS melambat ke level terendah tiga tahun pada September.

“Ada korelasi antara kepercayaan CEO dan belanja modal. Dan saat ini kami telah melihat kepercayaan diri CEO menurun, jadi sekali lagi ini akan menjadi lingkungan yang menantang bagi perusahaan untuk terus maju dan menghabiskan, “kata Keith Lerner, kepala strategi pasar di SunTrust Advisory Services di Atlanta.

Sementara perang perdagangan telah mengikis kepercayaan bisnis, pelonggaran kebijakan moneter diharapkan dapat membantu karena mengurangi biaya pinjaman untuk bisnis.

Bank Sentral AS memangkas suku bunga bulan lalu setelah mengurangi biaya pinjaman pada Juli untuk pertama kalinya sejak 2008. Taruhan Federal Reserve akan memangkas suku bunga akhir bulan ini sebesar 25 basis poin berada di sekitar 77% pada hari Jumat, dibandingkan dengan 39,6% pada hari Senin, menurut alat FedWatch CME Group.

“Pembicaraan tentang apakah kita akan memasuki resesi, yang menegakkan kehati-hatian” oleh perusahaan, kata Quincy Krosby, kepala strategi pasar di Prudential Financial, yang berbasis di Newark, New Jersey. “Pada akhirnya apa yang mereka khawatirkan adalah pertumbuhan pendapatan.” (Lukman Hqeem)