Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Emas berjangka berbalik lebih rendah pada hari Rabu (28/08/2019), setelah reli tajam pada bulan lalu ke level tertinggi sejak 2013, membuat beberapa pembeli potensial yang sekarang menunggu untuk penurunan atau konsolidasi harga untuk berinvestasi.

Harga Emas untuk pengiriman Desember GCZ19, + 0,11% pada Comex turun $ 2,70, atau 0,2%, menjadi $ 1.549,10 per ounce setelah menetap di $ 1.551,80 pada hari Selasa, penyelesaian tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak April 2013, menurut FactSet Data.

“Emas hanya mengkonsolidasikan kenaikannya baru-baru ini … dan juga berdagang secara terbalik ke pasar ekuitas A.S.,” kata Brien Lundin, editor Gold Newsletter. Ketika pasar saham menembus hijau pada awal Rabu, “emas turun ke merah, dengan kedua gerakan menjadi reaksi terhadap menenangkan ketegangan tentang pertengkaran perdagangan dengan China.”

Resisten jangka panjang utama untuk emas spot adalah di $ 1.558 per ounce, Chintan Karnani, kepala analis pasar di Insignia Consultants, mengatakan kepada MarketWatch. Namun, dari perspektif teknis, harga dapat naik ke $ 1.558 dan $ 1.590 pada hari Jumat selama mereka berdagang di zona $ 1.520 – $ 1.525.

“Permintaan investasi dalam emas telah meningkat hampir setiap hari sejauh ini pada bulan Agustus,” kata Karnani. “Orang-orang berinvestasi dalam emas dengan harapan bahwa (a) Federal Reserve dan bank sentral utama lainnya akan memangkas suku bunga secara agresif untuk sisa tahun ini, (b) perang dagang AS-Cina akan terus berlanjut dalam waktu dekat, [dan] ( c) bank sentral akan terus meningkatkan cadangan emas. “

Namun, “laju kenaikan emas akan menjadi kuncinya. Banyak uang panas jangka pendek telah pindah ke emas dari obligasi dan ekuitas, ”kata Karnani. “Jika emas mengurangi laju atau naik atau konsolidasi dalam dua minggu ke depan, maka harus ada koreksi dalam emas. Investasi akan kembali ke saham dan obligasi. “

Emas telah menemukan beberapa dukungan di awal sesi karena imbal hasil AS dan obligasi Eropa terus merosot, menggarisbawahi kekhawatiran akan resesi sementara perang dagang AS – China masih belum terselesaikan dan Brexit yang belum ditransaksikan menjulang di Eropa.

Imbal hasil Obligasi tenor 10-tahun turun 2,8 basis poin menjadi 1,4568% setelah berakhir pada level terendah sejak 2016 pada hari Selasa dan bergerak dalam jarak dekat dari terendah sepanjang masa dekat 1,36%. Jatuhnya hasil ini hasil mengurangi peluang memegang emas, yang tidak menawarkan dividen.

Imbal hasil obligasi pemerintah Eropa juga di bawah tekanan, dengan imbal hasil 10-tahun Italia turun di bawah 1% untuk pertama kalinya di tengah harapan koalisi pemerintah baru dapat dibentuk tanpa pemilihan baru.

“Faktanya adalah bahwa tanpa adanya kesepakatan perdagangan, data ekonomi akan terus memburuk, pertumbuhan global akan melambat, data manufaktur akan terus menjadi lebih buruk dan bank sentral tidak akan memiliki pilihan selain mendukung pasar dengan apa pun yang mereka miliki, ”Kata Naeem Aslam, kepala analis pasar di TF Global Markets, dalam sebuah catatan.

Dengan Federal Reserve di bawah tekanan untuk terus memotong suku bunga AS, emas cenderung tidak hanya menembus resistan pada $ 1.600 per ounce tetapi bisa mendorong menuju $ 1.800, kata Aslam. (Lukman Hqeem)