Harga emas berpotensi naik dalam minggu ini. (Ilustrasi)

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas berjangka turun pada hari Selasa (10/09/2019) untuk menetap di bawah level psikologis signifikan $ 1.500 per ons. Ini merupakan harga penutupan terendah dalam lima minggu terakhir. Dorongan penurunan didapatkan dari berlanjutnya kenaikan imbal hasil obligasi. Hal ini menumpulkan daya tarik logam sebagai aset investasi yang tak menawarkan bunga.

Untuk pertama kalinya, emas menunjukkan tanda-tanda berhenti setelah reli panjang di musim panas. Kekhawatiran tentang pertempuran perdagangan AS-China tampaknya telah pindah ke pembakar belakang bagi investor setelah disalahkan karena aksi pasar yang tidak stabil pada Agustus. Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin pada hari Senin mengatakan kepada Fox Business bahwa ia memandang diskusi baru dengan Beijing sebagai tanda niat baik.

Harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember di bursa Comex turun $ 11,90, atau 0,8%, menjadi $ 1,499,20 per ounce. Itu adalah penyelesaian pertama di bawah $ 1.500, dan penyelesaian terendah untuk kontrak paling aktif, sejak 6 Agustus, menurut FactSet. Harga juga mencatat penurunan sesi keempat berturut-turut.

Hasil yang demikian ini tentu menyakitkan bagi pialang yang berharap emas masih akan menyimpan daya tarik kenaikannya. Terliaht dalam waktu dekat, harga emas mulai memperdagangkan dari sisi yang pendek dimana akhirnya akan ada pembicaraan perdagangan AS-China sehingga menenggelamkan harga logam mulia. Sementara itu, aksi jual hari ini terjadi di belakang kenaikan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi dan pasar ekuitas yang lebih rendah.

Investor menghindari dengan menjatuhkan kembali pada Obligasi AS sebagai aset surgawi tradisional lain, setelah imbal hasil meningkat. Emas telah reli pada Agustus dan awal September untuk mencapai serangkaian tertinggi lebih dari enam tahun pada aliran terkait surga yang mengangkat logam kuning dan merobohkan hasil obligasi. Hasil yang lebih rendah dipandang sebagai keuntungan bagi emas, menurunkan biaya peluang untuk memegang logam yang tidak menghasilkan.

Ada premis utama yang signifikan dibangun ke dalam harga puncak baru-baru ini. Pada 4 September, emas berjangka ditutup pada level tertinggi sejak April 2013. Faktor adanya resiko dalam masalah moneter akan menjadi dasar dalam kenaikan harga emas secara jangka panjang. Meski pada sejumlah titik dalam perjalanannya aka nada tikungan dimana koreksi terjadi atas adanya kabar terkini dari perang dagang yang tak kunjung usai. Para investor patut curiga akan ada lebih banyak ‘berita buruk’ di sana sehingga layak tetap gelisah.

Ke depan, Bank Sentral Eropa diperkirakan akan memberikan stimulus moneter lebih lanjut ketika bertemu akhir pekan ini, sementara Federal Reserve diperkirakan akan memberikan pemotongan suku bunga lagi ketika bertemu akhir bulan ini.

Bank-bank sentral di seluruh dunia telah meningkatkan pembelian emas pada 2019 setelah membeli total 651,5 ton emas tahun lalu – level tertinggi sejak 1971, menurut Dewan Emas Dunia. Kepemilikan bank sentral China telah meningkat selama 9 bulan berturut-turut dengan PBOC menambahkan 62,4 juta ons. Cadangan emas Rusia telah naik 42% dalam satu tahun terakhir dan Rusia diyakini memiliki pangsa emas terbesar dalam total cadangan mata uang sejak tahun 2000. (Lukman Hqeem)