Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Cara pasar obligasi AS menanggapi pemotongan suku bunga Federal Reserve baru-baru ini bisa menjadi “bullish” bagi perekonomian, kata Gubernur Bank Sentral AS wilayah St. Louis James Bullard pada hari Kamis (14/11/2019), menambahkan ia siap untuk mempertahankan suku bunga ditahan dan melihat bagaimana hasilnya.

“The Fed telah membuat langkah besar pada 2019 dan masuk akal untuk menunggu dan melihat bagaimana ekonomi merespons selama kuartal keempat dan menuju 2020,” dengan pertumbuhan mungkin melebihi 2% tahun depan karena dampak penuh dari penurunan suku bunga Fed dirasakan, kata Bullard.

Ketika bisnis menyesuaikan diri dengan gangguan kebijakan perdagangan global dan dampak dari sengketa perdagangan AS-China, Bullard mengatakan, pertumbuhan tahun depan juga bisa mendapatkan gundukan yang tidak terduga.

“Jika Anda berpikir bahwa ketidakpastian kebijakan perdagangan telah menyebabkan satu tahun atau lebih penyesuaian – jika kita melewati seluruh proses itu – saya akan menyebut keberhasilan itu,” bahkan jika bisnis telah menata ulang rantai pasokan dengan cara yang kurang efisien dan tarif tetap ada, katanya.

Komentar Bullard sejalan dengan konsensus di antara para pejabat Fed bahwa suku bunga dapat tetap ditahan untuk saat ini. Dia telah berada di antara pembuat kebijakan paling awal untuk menandai kekhawatiran tentang kemungkinan “inversi” dari kurva imbal hasil, mendesak penurunan suku bunga jika hanya untuk mengakui bahwa sinyal bearish tradisional.

Kurva imbal hasil terbalik ketika sekuritas jangka pendek membayar tingkat bunga yang lebih tinggi daripada yang jangka panjang, menunjukkan bahwa pasar keuangan mengharapkan resesi. Tetapi setelah membalikkan secara singkat tahun ini, kurva hasil telah kembali ke kemiringan ke atas yang normal.

“(Komite Pasar Terbuka Federal) telah mengambil tindakan yang telah mengubah prospek tingkat suku bunga AS jangka pendek selama 12 bulan terakhir, pada akhirnya memberikan lebih banyak akomodasi bagi perekonomian,” kata Bullard dalam sambutannya yang dipersiapkan kepada Rotary Club of Louisville. .

“Langkah-langkah utama dari kurva imbal hasil Treasury AS kini telah kembali ke kemiringan yang lebih normal, positif, mungkin faktor bullish untuk tahun 2020,” yang sekarang menunjukkan pasar dan The Fed selaras lebih dekat tentang kebijakan moneter yang tepat, kata Bullard.

The Fed telah mengurangi suku bunga tiga kali tahun ini, memangkas suku bunga kebijakan target sebesar 0,75 poin persentase menjadi kisaran 1,5% hingga 1,75%. Bullard adalah salah satu pendukung utama untuk tingkat yang lebih rendah.

Pada hari Kamis, ia mengatakan tingkat dukungan aktual yang diberikan untuk ekonomi mungkin jauh lebih besar dari itu, karena The Fed pada awal tahun juga mengambil kenaikan suku bunga yang direncanakan.

Semua mengatakan, pergeseran kebijakan Fed mungkin setara dengan penurunan ekspektasi suku bunga 1,32% tahun ini, “perubahan yang sangat besar dalam kerangka waktu ini,” kata Bullard. “Intinya adalah bahwa kebijakan moneter A.S. hari ini jauh lebih akomodatif daripada pada akhir tahun lalu.” (Lukman Hqeem)