Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dow Jones mencatatkan kenaikan kelima beruntun karena investor melihat potensi perubahan dalam kepemimpinan. Bursa saham AS ditutup pada sesi tertinggi di hari Selasa (10/09/2019) karena reli harga di sektor energi, industri dan bahan baku.

Aksi ini membayangi tekanan jual saham teknologi, membantu Dow memperpanjang kenaikan beruntun menjadi lima sesi dan indeks S&P 500 menghindari penurunan berturut-turut setelah diperdagangkan di zona merah. untuk sebagian besar sesi. Apple Inc. menjadi sorotan ketika mengumumkan model iPhone baru dan produk lainnya pada acara peluncuran tahunan Selasa sore.

Indek Dow Jones naik 73,92 poin, atau 0,3%, menjadi 26.909,43, sedangkan indek S&P 500 menambahkan 0,96 poin, atau kurang dari 0,1% menjadi 2.979,39. Indek Nasdaq mundur 3,28 poin, atau kurang dari 0,1%, menjadi 8.084,15 Pada posisi terendah di sesi perdagangan tersebut, Dow turun 118,46 poin, atau 0,4%, S&P 500 kehilangan 21,42 poin, atau 0,7% dan Nasdaq turun 85,75 poin, atau 1,1%.

Investor mengamati potensi rotasi kepemimpinan pasar dari nama defensif dan saham teknologi yang tumbuh cepat ke sektor siklus, termasuk energi, industri, dan material, yang semuanya telah membukukan kenaikan pada Selasa, berbeda dengan S&P 500.

“Kisah besarnya adalah rotasi berkelanjutan yang kami saksikan mulai beberapa hari yang lalu,” Willie Delwiche, ahli strategi pasar dengan R.W. Baird mengatakan kepada MarketWatch. “Jika kita benar-benar dapat beralih dari kepemimpinan yang sempit dan defensif menjadi kepemimpinan yang bersifat siklus dan kecil, itu akan menjadi perkembangan yang sehat untuk pasar.”

Sektor defensif, termasuk real estat, utilitas dan bahan pokok konsumen membebani indeks utama di hari Selasa. Saham teknologi informasi juga berada di bawah tekanan Selasa, turun 0,5%, satu hari setelah jaksa agung dari 50 negara bagian AS mengumumkan penyelidikan terhadap “perilaku monopolistik potensial” Google pada hari Senin, menggarisbawahi masalah regulasi di sekitar perusahaan teknologi besar.

Saham Facebook Inc. Amazon.com Inc., Netflix Inc. semuanya turun pada Selasa di tengah aksi jual yang lebih luas dari saham-saham pertumbuhan yang didorong oleh momentum. “Risikonya adalah kita bisa setengah jalan melalui rotasi ini, berhenti dan dibiarkan tanpa momentum di mana pun,” kata Delwiche.

Sementara itu, kekhawatiran tentang pertempuran perdagangan AS-China tampaknya telah pindah ke pembakar belakang bagi investor setelah disalahkan atas aksi pasar yang tidak stabil pada Agustus.

China dilaporkan telah menawarkan untuk membeli lebih banyak produk pertanian Amerika dengan imbalan penundaan tarif yang akan datang dan pelonggaran larangan melakukan bisnis dengan raksasa telekomunikasi China Huawei Technologies, menurut South China Morning Post. Laporan itu muncul setelah komentar oleh Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin, yang mengatakan kepada Fox Business Network Senin bahwa ia memandang diskusi baru dengan Beijing sebagai tanda itikad baik.

“AS dan China akan bertemu bulan depan, dan menurut Steven Mnuchin … AS siap untuk melakukan kesepakatan, asalkan itu baik untuk AS,” kata David Madden, analis pasar di CMC Markets UK, di sebuah catatan. “Kurangnya permusuhan antara AS dan China kemungkinan akan membuat saham bergerak ke atas.

Bank Sentral Eropa diperkirakan akan memberikan stimulus moneter tambahan ketika para pembuat kebijakan bertemu Kamis, meskipun beberapa pejabat tampaknya mendorong kembali terhadap ekspektasi untuk paket langkah-langkah agresif menggabungkan pemotongan suku bunga lebih lanjut dengan program pembelian obligasi baru.

Federasi Nasional Bisnis Independen A.S. pada hari Selasa mengatakan indeks optimisme bisnis kecilnya turun 1,6 poin ke 103,1 yang disesuaikan secara musiman pada bulan Agustus, yang terburuk sejak Maret.

Tingkat di mana orang Amerika berhenti dari pekerjaan mereka mencapai tertinggi sepanjang masa pada bulan Juli, Departemen Tenaga Kerja memperkirakan Selasa, menunjukkan bahwa pekerja percaya diri pada kekuatan pasar kerja. Bukaan pekerjaan turun sedikit selama bulan ini, sementara PHK tetap di level rendah.

Investor menonton saham Apple setelah menggelar acara jatuh tahunan, di mana ia memperkenalkan layanan streaming TV baru yang akan menelan biaya $ 4,99 per bulan dan gratis selama satu tahun untuk pembeli iPhone, iPad atau Produk Mac. Ini juga memperkenalkan layanan video game baru dan serangkaian smartphone baru: iPhone 11, iPhone 11 Pro dan iPhone 11 Max. Saham Apple naik 1,2%.

Saham Ford Motor Co turun 1,3% pada hari Selasa. Lembaga pemeringkat kredit Moody’s Investors Service Senin malam menurunkan peringkat hutang pembuat mobil menjadi Ba1, anak tangga pertama “junk,” atau grade spekulatif non-investasi, dari Baa3, mengutip “tantangan operasi dan pasar yang besar” dan memperkirakan “pendapatan dan uang yang lemah” generasi kemungkinan karena perusahaan mengejar rencana restrukturisasi yang panjang dan mahal. “S&P Global Ratings dan Fitch Ratings memiliki peringkat BBB pada Ford, yang dua langkah di atas sampah, meskipun memiliki prospek negatif. Selama perusahaan memiliki dua peringkat di atas sampah, memenuhi syarat untuk tetap berada di indeks obligasi tingkat investasi terbesar.

Saham HD Supply Holdings Inc. kehilangan 4,2% setelah perusahaan distribusi industri melaporkan laba kuartal kedua fiskal yang melampaui ekspektasi tetapi penjualan yang meleset, sementara juga memberikan prospek suram untuk kuartal saat ini.

Saham pengecer makanan cepat saji Wendy’s Co. turun 10,2% setelah mengumumkan rencana $ 20 juta untuk melayani sarapan nasional dari tahun 2020.

Bursa saham Asia diperdagangkan beragam, dimana Indek Hang Seng Hong Kong hampir tidak berubah dan Indek Nikkei 225 Jepang, naik 0,4%. Di Eropa, ditutup sebagian besar lebih tinggi, dimana Indek Stoxx Europe naik 0,1%

Imbal hasil pada Obligasi AS 10-tahun melonjak tajam sebesar 9,5 basis poin pada hari Selasa menjadi 1,716% .

Di pasar komoditas, harga minyak mentah turun 0,5% menjadi $ 57,55 setelah prakiraan bernada bearish dari EIA dan menjelang pertemuan OPEC pada hari Kamis.

Harga emas turun 1% menjadi sekitar $ 1,496.10 per ounce. Indek Dolar AS sementara itu, naik 0,1% terhadap sekeranjang mata uang lainnya. (Lukman Hqeem)