Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Serangan Twitter terbaru Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump terhadap Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell pada hari Jumat (23/08/2019), disertai dengan banyak keluhan tentang penguatan dolar AS, memicu kekhawatiran jangka panjang pasar bahwa pemerintah dapat melakukan intervensi di pasar mata uang.

Lewat akun twitternya, Trump mencuitkan  “… Satu-satunya pertanyaan saya adalah, siapa musuh terbesar kita, Jay Powell atau Chairman Xi?”.

Di balik ledakan cuitan tersebut, pasar berspekulasi akankah Trump akan mengambil tindakan langsung untuk melemahkan greenback, semacam intervensi. Pasar masih mendapatkan jaminan dari penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow di awal musim panas ini bahwa intervensi mata uang telah dikesampingkan. Trump memang mengulangi keluhan tentang nilai dolar yang relatif menguat terhadap mata uang lainnya , namun juga telah menggarisbawahi kekhawatiran bahwa pemerintah dapat mencoba bergerak untuk menurunkan nilainya.

Ledakan amarah terbaru Trump, terjadi setelah Powell menyampaikan pidato yang ditunggu-tunggu di simposium tahunan Kansas City Fed di Jackson Hole, Wyoming. Cuitan ini menjadi bagian dari serangkaian tweet di mana Trump juga menanggapi pengumuman China bahwa ia akan mengenakan tarif pembalasan pada $ 75 miliar senilai barang AS dimulai pada bulan September dan Desember. Trump memicu kebingungan pasar ketika ia juga men-tweet bahwa ia telah “dengan ini memerintahkan” perusahaan AS untuk mulai mencari alternatif selain China.

Pernyataan itu juga disalahkan pasar sebagai pemicu aksi jual di pasar saham yang berakhir curam. Indek Dow Jones turun lebih dari 600 poin dengan berakhir minus 2,4%, sementara Indek S&P 500 turun 2,6%.

Indek Dolar AS turun 0,5% ke 97,722. Dimana Euro dalam perdagangan EURUSD, naik 0,5% menjadi $ 1,1135, sementara dolar AS turun 0,9% terhadap yen Jepang, aset safe haven tradisional yang selama ini bergejolak pasar, diperdagangkan pada ¥ 105,45.

Kekhawatiran akan menjadi korban perang dagang yang semakin intensif antara AS – China, membuat ekonomi China melambat dan yuan juga melemah. Yuan merosot ke 7,1334 per dolar dalam perdagangan luar negeri USDCNH. Cina awal bulan ini juga dianggap gagal menghentikan penurunan yuan USDCNY, yang melihat perdagangan mata uang di atas 7 per dolar untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, sebuah langkah yang melihat AS secara paradoks memutuskan untuk secara formal memberi label pada China mata uang manipulator.

Dolar AS memang menguat dengan indeks ICE naik 1,6% pada tahun ini, sementara ukuran mata uang perdagangan-mendekati dekat tertinggi sepanjang masa. Ekspektasi bagi Bank Sentral Eropa untuk lebih lanjut memangkas suku bunga ke wilayah negatif dan berpotensi mengungkap langkah-langkah stimulus lainnya pada awal bulan depan telah berkontribusi terhadap kelemahan euro, dengan mata uang bersama turun 2,8% pada tahun ini.

Ekonom dan analis mempertanyakan potensi keefektifan intervensi sepihak terhadap latar belakang global yang tampaknya mendukung kekuatan dolar, mengingat imbal hasil Obligasi AS menawarkan pengembalian yang lebih tinggi daripada utang negara lain, kekuatan ekonomi AS, dan status dolar AS sebagai tempat berlindung yang aman. cadangan mata uang yang digunakan dalam sebagian besar perdagangan internasional dan transaksi investasi.

Keputusan untuk campur tangan “akan menandai perubahan signifikan dalam kebijakan untuk Treasury A.S. dan tidak diragukan lagi akan disambut dengan kritik yang signifikan dari negara-negara G7 lainnya”. Dengan tidak adanya intervensi, USD siap untuk tetap kokoh dalam beberapa bulan mendatang di belakang permintaan yang kuat yang dipicu oleh penghindaran risiko dan terkait dengan ketegangan perdagangan dan perlambatan pertumbuhan global.

Memang, intervensi A.S. sendiri dapat menjadi bumerang, disatu sisi berfungsi untuk lebih memperkuat mata uang setelah reaksi penurunan awal. Namun karena dinamika di pasar global sejak krisis keuangan telah semakin mencerminkan keinginan untuk aset yang aman, dolar telah menjadi berkorelasi terbalik dengan pembelian obligasi luar negeri AS sejak krisis. Berdasarkan teori ini, kenaikan dolar sebagian besar sejak krisis mencerminkan risiko tinggi di pasar negara berkembang dan keengganan A.S. untuk membeli utang luar negeri setara dengan apa yang terlihat sebelum 2008, katanya.

Jika nilai dolar, pada kenyataannya, merupakan cerminan terbalik dari selera risiko, itu menunjukkan intervensi AS akan menjadi kontraproduktif, ia menulis, karena itu akan meningkatkan keengganan risiko global secara signifikan dan cenderung dipandang sebagai perpanjangan dari perang perdagangan. Selain itu, intervensi tidak akan mungkin bergabung dengan bank sentral lain dan akan bertentangan dengan komitmen Kelompok 20 untuk tidak terlibat dalam upaya tersebut.

Intinya adalah bahwa intervensi di masa lalu belum dikaitkan dengan semacam lonjakan penghindaran risiko yang pasti akan mengikuti setiap penjualan dolar AS oleh Departemen Keuangan AS sekarang, atau di masa mendatang. Sensitivitas dolar yang lebih besar terhadap perubahan penghindaran risiko dan terlihat bagi kita bahwa intervensi akan menjadi kegagalan besar. (Lukman Hqeem)