Trader di Bursa Saham AS

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Bursa saham A.S. kembali menguat dari kerugian dengan ditutup lebih tinggi pada perdagangan di hari Jumat  (10/05/2019). Para perunding berhasil memberikan harapan dari perundingan perdagangan selama dua hari.

Meski demikian, Indek S&P 500 dan Nasdaq mencatat kinerja mingguan terburuk mereka di tahun 2019 karena ketegangan antara AS dan China tetap meningkat setelah langkah pemerintahan Trump untuk menaikkan bea impor $ 200 miliar pada barang-barang Tiongkok.

DowIA Industrial Average DJIA, + 0,44% naik 114,01 poin, atau 0,4%, berakhir pada 25.942,37, pulih dari defisit lebih dari 350 poin. Indeks S&P 500 SPX, + 0,37% naik 10,68 poin, atau 0,4%, menjadi 2.881,40, sedangkan Nasdaq Composite Index COMP, + 0,08% naik 6,35 poin, atau 0,1% menjadi 7.916,94.

Untuk minggu ini, Dow turun 2,1%, kerugian mingguan terbesar sejak Maret. S&P mengalami penurunan mingguan 2,2% dan Nasdaq merosot 3%, kerugian terbesar untuk keduanya sejak pekan yang berakhir 21 Desember.

Sentimen penggerak pasar adalah adanya  ketegangan perdagangan berada di depan dan tengah ketika AS menaikkan tarif pada pukul 12:01 waktu bagian timur Jumat, dengan Beijing bersumpah untuk membalas. Tetapi pasar saham bangkit kembali setelah Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengindikasikan bahwa pembicaraan bilateral itu “konstruktif” meskipun kesepakatan tidak tercapai. Nada optimis diperkuat oleh Presiden Donald Trump dalam tweet segera setelah itu.

Trump telah menyuarakan rasa frustrasi atas laju pembicaraan dengan China dalam beberapa hari terakhir, dengan presiden menuduh pejabat Cina mengingkari komitmen yang dibuat dalam negosiasi sebelumnya. Trump juga mengancam Jumat pagi lewat cuitannya bahwa pemerintahannya mengambil langkah-langkah untuk mengenakan tarif 25% baru pada sisa $ 325 miliar barang impor tahunan dari Cina. Dalam serangkaian tweet, presiden terus mempertahankan tarif, menulis bahwa mereka akan “membuat negara kita lebih kuat, bukan lebih lemah. Duduk dan saksikan saja. ”

Sementara itu, data ekonomi AS terkini menunjukkan bahwa harga konsumen naik 0,3% pada bulan April, di bawah level 0,4% yang diharapkan oleh para ekonom. Angka ini tidak termasuk harga makanan dan bahan bakar, yang mengalami kenaikan 0,1% pada bulan April, di bawah estimasi sebesar 0,2%.

Gubernur Bank Sentral AS wilayah Atlanta Raphael Bostic mengatakan dalam sebuah pertemuan dengan para pemimpin bisnis di Meridian, Mississippi, bahwa bank sentral mungkin harus memangkas suku bunga jika putaran tarif baru yang dikenakan pada barang-barang Cina menyebabkan pengeluaran konsumen menderita.

Sementara koleganya, John Williams selaku Gubernur Bank Sentral AS wilayah New York, mengatakan bahwa angka inflasi inti baru-baru ini terlalu rendah, tetapi sejauh ini tampaknya sebagian besar mencerminkan volatilitas yang normal dalam sajian statistik. Dalam pidatonya, ia mengatakan bahwa kebijakan moneter saat ini “ada di tempat yang tepat” tetapi bahwa pejabat Fed akan mengawasi statistik inflasi dengan cermat untuk melihat bahwa mereka naik untuk memenuhi tujuan 2% bank sentral.

Meskipun terjadi kenaikan tarif, prospek kesepakatan perdagangan dalam waktu dekat relatif tetap optimis. Ini menunjukkan bahwa negosiasi terus berlanjut, bersama dengan fakta bahwa pemerintah Trump termasuk ‘masa tenggang’ dalam kenaikan tarif terbaru.

Barang yang saat ini dalam perjalanan ke AS dari Tiongkok tidak dikenakan tarif 25% yang baru, hanya tarif 10% yang lama. Masa tenggang itu tidak termasuk dalam putaran tarif sebelumnya dan kemungkinan merupakan cabang yang baik bagi pihak China. Mengingat waktu pengiriman, barang yang dikirim dari China saat ini akan memakan waktu dua minggu atau lebih untuk mencapai A.S., jadi jika kesepakatan perdagangan macet dalam kerangka waktu itu, rasa sakit dari tarif 25% tidak akan pernah terasa.

Kedua belah pihak paska perundingan di hari Jumat kemarin akan memikirkan kembali bagaimana melanjutkan. Jika demikian, pasar akan dalam periode ketidakpastian tinggi. Tetapi perlu digarisbawahi bahwa hasil pembicaraan Jumat mendekati hasil yang lebih baik.

Indek Shanghai naik 3,1% dan Shenzhen melonjak 3,8%. Namun, indek Nikkei 225 Jepang,hanya  naik sebesar 0,3%. Sementara itu, Indek  Europe 600 naik 0,3%. (Lukman Hqeem)