Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia sebagian besar lebih tinggi pada hari Rabu, (11/09/2019) didukung oleh kenaikan di Wall Street di tengah beberapa tanda yang mengisyaratkan redanya ketegangan antara AS dan China terkait masalah perdagangan.

Indek Nikkei 225 Jepang naik 0,8% menjadi 21.570,81. Indek Kospi Korea Selatan naik 0,6% menjadi 2,043,96. Indek Hang Seng Hong Kong naik 1,7% menjadi 27.147,07, Indek Shanghai Composite turun 0,1% menjadi 3.017,53.

Di Wall Street, investor terus berduyun-duyun ke saham perusahaan kecil yang mereka lihat lebih terlindung dari kejatuhan perang dagang yang mahal antara AS dan China daripada perusahaan multinasional besar.

Indeks S&P 500 naik tipis 0,96 poin, atau kurang dari 0,1%, menjadi 2.979,39. Dow Jones Industrial Average naik 73,92 poin, atau 0,3%, menjadi 26.909,43. Rata-rata sempat turun 118 poin. Nasdaq, yang sangat terbebani dengan saham teknologi, turun 3,28 poin, atau kurang dari 0,1%, menjadi 8.084,16. Indeks Russell 2000 dari saham-saham perusahaan kecil memimpin kenaikan, menambahkan 18,76 poin, atau 1,2%, menjadi 1.542,99.

Bursa saham AS telah mendapatkan pijakan selama dua minggu karena investor tetap percaya diri pada kekuatan ekonomi, meskipun masih ada perang dagang antara AS dan China.

Perseteruan antara dua ekonomi terbesar di dunia telah menyuntikkan dosis volatilitas ke pasar karena kedua belah pihak meningkat dan kemudian menarik kembali. Rencana baru-baru ini untuk pembicaraan perdagangan akan dilanjutkan pada Oktober meningkatkan harapan di Wall Street untuk resolusi.

“Tarik menarik perang AS-Tiongkok akan terus berlanjut, tetapi ada perasaan yang tumbuh bahwa sentimen AS-Tiongkok mungkin bergeser ke keadaan netralitas perang dagang,” kata Stephen Innes, ahli strategi pasar Asia-Pasifik di AxiTrader.

Sementara itu, investor terus memantau aliran data ekonomi untuk gambaran yang lebih jelas tentang kesehatan ekonomi A.S. Laporan terbaru telah menjadi campuran, termasuk laporan Departemen Tenaga Kerja Selasa yang menunjukkan baik slip dalam lowongan kerja maupun sedikit peningkatan dalam perekrutan pada bulan Juli.

Departemen Tenaga Kerja akan melaporkan angka indeks harga konsumen terbaru pada hari Kamis dan Departemen Perdagangan akan melaporkan data penjualan ritel Agustus pada hari Jumat. Ekonom terus mengharapkan Federal Reserve untuk memotong suku bunga pada pertemuan minggu depan untuk membantu mempertahankan pertumbuhan ekonomi A.S.

Dalam perdagangan komoditi, harga minyak mentah patokan naik 52 sen menjadi $ 57,92. Itu turun 45 sen menjadi $ 57,40 per barel pada hari Selasa. Minyak mentah brent, standar internasional, naik 54 sen menjadi $ 62,92 per barel.

Sementara dalam perdagangan pasar uang. Dolar AS naik menjadi 107,78 yen Jepang dari 107,39 yen pada Selasa. Euro naik tipis ke $ 1,1052 dari $ 1,1035. (Lukman Hqeem)