Kospi

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia Menguat pada awal perdagangan hari Senin (04/11/2019) karena keyakinan pelaku pasar atas pembicaraan perdagangan AS-China. Indek Hang Seng melonjak 1,3%, Kospi naik 1,2% sementara bursa saham Nikkei Jepang ditutup untuk liburan.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television pada hari Minggu, Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan “kami membuat kemajuan yang baik” dan bahwa “tidak ada alasan alami” mengapa kesepakatan perdagangan “fase satu” tidak dapat dicapai bulan ini. Ross juga mengatakan lisensi untuk perusahaan-perusahaan AS untuk melakukan bisnis dengan Huawei Technologies Inc. akan datang “segera.” AS membuat daftar hitam raksasa teknologi China pada bulan Mei, tetapi lisensi akan memungkinkan penjualan AS untuk melanjutkan untuk produk-produk yang tidak berpose nasional risiko keamanan.

Sentimen tersebut menambah laporan pekerjaan AS yang lebih kuat dari perkiraan pada hari Jumat, dan komentar oleh Wakil Gubernur Bank Sentral AS Richard Clarida, yang mengatakan bahwa ia “sangat senang” dengan kebijakan moneter AS dan bahwa ekonomi “sangat ulet.”

Sementara itu, negara-negara Asia Tenggara sepakat untuk bekerja sama dengan China untuk menjaga stabilitas regional dan berkomitmen untuk menandatangani kesepakatan perdagangan bebas 16 negara tahun depan. Sebelumnya, pesimisme pasar telah menjadi sebuah pukulan namun dengan deeskalasi perang perdagangan yang baik untuk rantai pasokan teknologi global dan bisa sangat bermanfaat bagi pasar ekuitas China.

Sejumlah saham individu, seperti pengembang Country Garden, produsen minyak dan perusahaan asuransi AIA Group naik di perdagangan Hong Kong. Samsung dan SK Hynix naik di Korea Selatan.

Data-data ekonomi terkini seperti angka lapangan pekerjaan dapat membantu meyakinkan investor tentang pengeluaran rumah tangga Amerika, pendorong utama ekonomi global terbesar. Dengan sejumlah data ekonomi yang baik dari perkiraan untuk laporan pekerjaan AS, Bursa saham Asia kemungkinan akan dimulai dari sisi positif dalam minggu ini.

Pada perdagangan sebelumnya, Indek bursa saham AS berakhir naik. Indek S&P 500 naik 1% menjadi 3.066,91 pada hari Jumat, mencapai posisi tertinggi sepanjang masa untuk ketiga kalinya dalam seminggu. Indek Dow Jones naik 1,1% menjadi 27.347,36. Kenaikan saat ini hanya terpaut 12 poin dari rekor yang ditetapkan sebelumnya di bulan Juli. Indek Nasdaq naik 1,1% menjadi 8.386,40.

Data ekonomi terkini AS menyebutkan bahwa angka ketenagakerjaan di hari Jumat membantu menopang kepercayaan investor yang telah terguncang oleh ketegangan perdagangan AS dan China dan Brexit.

Ekonomi terbesar di dunia telah setuju untuk setidaknya gencatan senjata sementara dalam apa yang dijuluki Presiden Donald Trump sebagai “fase pertama” dari perjanjian perdagangan. Utusan sedang merundingkan perincian pakta itu, tetapi para ekonom memperingatkan masalah-masalah besar belum diputuskan. Sejumlah perusahaan A.S. melaporkan laba yang lebih lemah dibandingkan dengan tahun lalu karena aktivitas ekonomi global dan permintaan konsumen melemah.

Sementara itu, kepergian Inggris dari Uni Eropa telah ditunda hingga setidaknya 31 Januari setelah 27 negara anggota lainnya mengabulkan permintaan London untuk perpanjangan tiga bulan. Perdana Menteri Boris Johnson mengadakan pemilihan setelah parlemen memblokir rencananya untuk pergi pada 31 Oktober apakah kedua belah pihak sepakat maju pada perdagangan masa depan mereka dan hubungan lainnya atau tidak.

Menteri Perancis untuk urusan Eropa, Amelie de Montchalin, mengatakan dia menasihati perusahaan Perancis untuk mempersiapkan skenario di mana Inggris pergi tanpa kesepakatan perceraian. Dia mengatakan kepada radio siaran Europe 1 tanggal baru pada 31 Januari “tidak bisa dinegosiasikan.”

Pada perdagangan komoditi, harga minyak mentah AS turun 22 sen menjadi $ 55,98 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange (NYMEX). Sementara dalam perdagangan berjangka, harga melonjak $ 2,22 pada hari Jumat menjadi ditutup pada $ 56,20. Harga minyak mentah Brent yang digunakan untuk harga minyak internasional, turun 31 sen menjadi $ 61,38 per barel di London. Ini melonjak $ 2,07 sesi sebelumnya menjadi $ 61,69.

Dolar dalam perdagangan USDJPY, dikabarkan naik menjadi 108,21 yen dari 108,18. (Lukman Hqeem)