Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS berakhir turun dalam perdagangan hari Senin (07/10/2019), menjelang putaran baru perundingan tarif antara Beijing dan Washington yang dijadwalkan akan dimulai akhir pekan ini. Indek Dow Jones turun 95,70 poin, atau 0,4%, ditutup pada 26.478,02, sementara indek S&P 500 menyerah 13,22 poin, atau 0,5%, berakhir pada 2.938,79. Indek Nasdaq turun 26,18 poin, atau 0,3%, berakhir pada 7.956,29.

Pekan lalu, Dow Jones kehilangan 0,9% untuk mencatat penurunan mingguan ketiga, sementara S&P 500 berakhir 0,3% lebih rendah juga membukukan minggu ketiga turun, tetapi Nasdaq berhasil naik 0,5%, menghentikan penurunan beruntun dua minggu.

Sayangnya, pejabat China telah menyatakan keengganan untuk menuntaskan kesepakatan secara luas ketika mereka bertemu dengan mitra AS di Washington pada Kamis dan Jumat, demikian Bloomberg News melaporkan pada hari Minggu. Sebagaimana mengutip pada pernyataan orang-orang yang mengetahui situasi tersebut. Laporan itu mengatakan Wakil Perdana Menteri Liu He, akan tiba untuk berdiskusi di Washington dengan ketentuan untuk kesepakatan yang tidak akan mencakup “komitmen untuk mereformasi kebijakan industri Cina” atau “subsidi pemerintah.”

Bursa saham berusaha pulih kerugian yang terjadi di pagi hari setelah Larry Kudlow mengatakan kepada wartawan di luar Gedung Putih Senin pagi bahwa AS bisa terbuka untuk kesepakatan jangka pendek selama ada rencana untuk berurusan dengan “masalah struktural” di beberapa titik. Dia juga memuji China karena “sedikit lebih kooperatif baru-baru ini” sebagaimana dibuktikan oleh peningkatan pembelian barang-barang pertanian A.S.

Perdagangan di bursa saham berbalik arah lagi menjelang penutupan perdagangan setelah laporan bahwa Kementerian Perdagangan China siap untuk melakukan kesepakatan pada bidang-bidang di mana AS dan China setuju, tetapi itu tidak akan membuat “perubahan pada hukum mereka untuk melindungi kekayaan intelektual,” menurut untuk Jaringan Bisnis Fox.

Putaran baru perundingan AS – China yang akan datang terjadi ketika pemerintahan Trump tengah dalam penyelidikan impeachment yang semakin intensif, yang mungkin tidak secara langsung berdampak pada sentimen investasi di AS, tetapi mungkin dilihat oleh pejabat China sebagai melemahkan posisi negosiasi presiden, kata para ahli kepada Bloomberg.

Sementara itu, whistleblower kedua, dengan pengetahuan langsung tentang diskusi Trump 25 Juli yang kontroversial dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, telah muncul, menambah tekanan pada administrasi presiden.

Keluhan pengaduan, yang menuduh bahwa presiden Republik berusaha untuk menggunakan kekuasaan Kantor Oval untuk mendorong Ukraina untuk menyelidiki saingan Demokrat Joe Biden dan putranya Hunter, dan bahwa pejabat Gedung Putih bertindak untuk menyembunyikan bukti dari tindakan tersebut, telah menjadi subjek. dari penyelidikan impeachment House.

“Pelapor kedua dalam skandal Trump-Ukraina akan semakin menguatkan Cina. Optimisme atas pembicaraan perdagangan ini telah tersapu oleh aksi jual pasar minggu lalu, ”tulis Jasper Lawler, kepala penelitian di London Capital Group dalam sebuah laporan penelitian Senin. “Berita bahwa China ingin membatasi topik yang dicakup oleh kesepakatan perdagangan dengan AS adalah pukulan lain untuk mendapatkan kesepakatan komprehensif yang diinginkan oleh AS,” katanya.

Pembicaraan perdagangan itu juga terjadi di tengah bentrokan baru antara pemrotes dan penegak hukum Hong Kong, menyusul permintaan pemimpin politik Carrie Lam tentang undang-undang darurat yang melarang masker wajah, menambah bahan bakar untuk permusuhan selama akhir pekan dalam protes berbulan-bulan.

Di tempat lain, data ekonomi menunjukkan bahwa pesanan manufaktur Jerman turun 0,6% pada bulan itu, data resmi menunjukkan. Ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal memperkirakan peningkatan kecil pertumbuhan 0,2%. Pada perbandingan tahunan, pesanan turun 6,7% disesuaikan dengan efek kalender dan harga.

Laporan ekonomi mengikuti pembacaan utama pasar tenaga kerja AS Jumat, yang menunjukkan ekonomi AS menambahkan 136.000 pekerjaan baru pada bulan September, sedikit kurang dari perkiraan, dan laju pertumbuhan pekerjaan turun ke yang paling lambat dalam empat bulan. Tetapi tingkat pengangguran AS turun menjadi 3,5%, tingkat terendah sejak Desember 1969.

Laporan tersebut telah meredakan kekhawatiran akan resesi tetapi memberikan cukup bukti perlambatan ekonomi untuk mempertahankan ekspektasi pasar akan pemangkasan suku bunga Federal Reserve pada akhir Oktober.

Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell memberikan sambutan singkat di sebuah acara di Salt Lake City Utah setelah pada Jumat kemarin di Washington, D.C. menggambarkan kondisi ekonomi AS sebagai sehat. Namun ia menyatakan bahwa perekonomian akan menghadapi tantangan dari pertumbuhan rendah, inflasi rendah, dan suku bunga rendah. Dia menggunakan pidato untuk menegaskan kembali independensi Fed dari masalah politik sehari-hari. (Lukman Hqeem)