Bursa saham

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Amerika Serikat menuju ke posisi tertingginya dalam mengawali perdagangan minggu ini. Indek Dow Jones bergabung dengan indek utama lainnya menuju rekor kenaikannya pada hari Senin (04/11/2019). Kenaikan bursa saham didorong oleh optimisme pasar akan tercapainya resolusi perdagangan AS-Cina dalam jangka pendek. Sementara sejumlah pendapatan emiten di kuartal ketiga dengan hasil yang lebih baik menjadi pelampung di Wall Street.

Indek Dow Jones naik 114,75 poin, atau 0,4%, berakhir pada 27.462,11, melampaui rekor penutupan sebelumnya 27.359,26, yang dicapai pada 15 Juli. Indek Nasdaq naik 46,80 poin, atau 0,6 %, ditutup pada 8.432,20, sedangkan indek S&P 500 naik 11,36 poin, atau 0,4%, berakhir pada 3.078,27. Nasdaq dan S&P 500 berakhir pada rekor tertinggi untuk kedua hari berturut-turut.

Ketiga indek mencapai posisi tertinggi intraday sepanjang masa. Terakhir kali tiga indeks utama berakhir pada rekor tertinggi pada hari yang sama adalah 15 Juli, menurut Dow Jones Market Data. Investor Wall Street melihat catatan baru di tengah perkembangan terbaru tentang apa yang disebut perjanjian fase satu antara China dan AS.

Pada hari Minggu, Menteri Perdagangan A.S. Wilbur Ross mengatakan bahwa lisensi bagi perusahaan untuk melakukan bisnis dengan Huawei Technologies Inc. China akan datang “sangat singkat” dan menyatakan optimisme tentang sebuah perjanjian. Namun, dia mengatakan kesepakatan pendahuluan mungkin tidak siap untuk ditandatangani bulan ini: “Kami dalam kondisi baik, kami membuat kemajuan yang baik, dan tidak ada alasan alami mengapa itu tidak bisa dilakukan.” Ross menawarkan Iowa, Hawaii dan Alaska sebagai situs yang memungkinkan untuk pertemuan antara Presiden Donald Trump dan Xi Jinping untuk menandatangani perjanjian, selama wawancara dengan Bloomberg Television di Bangkok, di sela-sela KTT Asean.

“Pasar menikmati bantuan dari beberapa faktor yang berbeda,” Keith Buchanan, manajer portofolio senior di Globalt Investments mengatakan kepada MarketWatch. “Kekhawatiran atas perdagangan mereda dan, dari sudut pandang pendapatan, perusahaan mengalahkan rintangan yang lebih rendah, sementara panduan untuk tahun depan lebih baik daripada yang ditakuti.”

Data hari Jumat menunjukkan bahwa ekonomi A.S. menciptakan 128.000 pekerjaan baru pada bulan Oktober, di atas perkiraan para ekonom tentang kenaikan 75.000, sementara tingkat pengangguran berdetak lebih tinggi menjadi 3,6%, sesuai dengan harapan.

Sementara itu, pengamat pasar juga telah mengkarakterisasi hasil kuartalan sejauh lebih baik dari yang diperkirakan, keyakinan yang telah menopang sentimen kuat saat ini. Dari 356 perusahaan yang ada didalam  S&P 500 telah melaporkan laba kuartal ketiga sejauh ini, dimana 75,8% laporan pendapatan laba per saham mereka melebihi perkiraan analis, menurut data dari Refinitiv. Hasil ini jauh diatas rata-rata sebelumnya yang hanya sebesar 65% sejak 1994, sekaligus menempatkan indek pada kecepatan untuk penurunan keseluruhan pendapatan 0,8%, naik dari prediksi kontraksi 2,2% pada 1 Oktober.

Saham yang dianggap defensif pada Senin, karena investor menjual ini demi saham perusahaan di sektor siklus yang cenderung melakukan dengan baik selama periode pertumbuhan ekonomi yang kuat. Sektor utilitas adalah yang berkinerja terburuk pada 11 di S&P, seperti yang ditunjukkan oleh penurunan 1,5% dalam Dana SPDR Sektor Pilihan Utilitas XLU, -1,28%. Sektor pertahanan lainnya, bahan pokok konsumen dan real estat juga turun pada hari itu.

Analis CFRA Sam Stovall menurunkan pandangannya tentang sektor utilitas pada Senin menjadi underweight dari marketweight mengutip kenaikan harga saham-saham ini dalam beberapa bulan terakhir. Sektor utilitas telah naik 18,9% selama 12 bulan sebelumnya. Hanya teknologi informasi dan real estat yang berkinerja lebih baik selama peregangan itu.

Sementara itu, investor juga sedang memproses perkembangan di sekitar komponen Dow Jones, McDonald’s Corp, setelah rantai restoran cepat saji mengatakan memecat Chief Executive Steve Easterbrook karena hubungan suka sama suka dengan seorang karyawan. Saham perusahaan jatuh 2,7%, Piper Jaffray menurunkan peringkat raksasa makanan cepat saji itu menjadi netral dari kelebihan berat badan atas kepergian Easterbook.

Gubernur Bank Sentral AS wilayah Minneapolis Neel Kashkari mengatakan bank sentral mungkin tidak akan memangkas suku bunga lebih lanjut selama pertumbuhan bisa tetap solid seperti saat ini. Pernyataan ini disampaikan setelah The Fed menurunkan suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini, namun demikian ia tetap menyarankan perlu ada jeda jika The Fed akan menaikkan suku bunga kembali. (Lukman Hqeem)