Bursa Saham AS

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Bursa saham AS berakhir secara beragam pada perdagangan di hari Selasa (09/07/2019) dimana Indek S&P 500 dan Nasdaq Composite mampu berbalik naik disaat-saat terakhir perdagangan dan meninggalkan Dow Jones yang mengalami kerugian untuk ketiga beruntun, sehari menjelang paparan Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell di depan Kongres AS.

Indek Dow Jones turun 22,65 poin, atau 0,1%, berakhir pada 26.783,49, sementara indeks S&P 500 naik 3,68 poin, atau 0,1%, ditutup pada 2.979,63. Indek Nasdaq menambahkan 43,35 poin, atau 0,5%, menjadi menetap di 8,141,73.

Investor tampak gelisah tentang memegang saham dan aset berisiko lain yang dirasakan saat mereka menunggu kesaksian dua hari sebelum Kongres oleh Ketua Fed Jerome Powell akan dimulai Rabu. Pasar berharap kepala bank sentral akan menjelaskan pertemuan komite penetapan suku bunga bank sentral, dijadwalkan untuk 30-31 Juli, dengan investor berpegang teguh pada harapan untuk penurunan suku bunga.

Ekspektasi untuk penurunan suku bunga telah diturunkan sejak laporan pekerjaan Juni yang kuat minggu lalu, meskipun penurunan seperempat poin pada pertemuan Fed pada akhir bulan masih dilihat oleh para pelaku pasar sebagai hal yang pasti.

“Pemotongan pada bulan Juli akan sulit untuk dihindari mengingat harga pasar saat ini tetapi Powell dapat menggunakan kesempatan untuk mengelola harapan di luar pertemuan,” kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA, dalam sebuah catatan kepada klien. “Betapa suksesnya dia adalah hal lain karena para investor tampaknya tidak ingin mendengarnya dan sebagai gantinya dapat terus menerapkan tekanan memasuki pertemuan September.”

Pada hari Selasa, Powell memberikan pidato pembukaan pada sebuah konferensi pada pukul 8:45 pagi waktu timur untuk membahas stress test baru-baru ini untuk bank-bank tetapi tidak berkomentar mengenai kebijakan moneter. Wakil Ketua Randal Quarles berbicara pada konferensi yang sama pukul 2 malam itu. Eastern Time bersumpah untuk menjelaskan lebih lanjut tentang bagaimana melakukan stress test bank. Presiden Fed St Louis Jim Bullard dan Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic juga membuat penampilan di tempat lain Selasa.

Kekhawatiran kebijakan perdagangan mungkin juga akan membebani sentimen pasar, setelah AS mengumumkan tarif awal baru untuk impor baja tertentu dari Meksiko dan Cina, sambil menunggu investigasi terhadap subsidi, dengan keputusan akhir pada November.

AS dan China akan memulai kembali perundingan perdagangan minggu ini setelah jeda dua bulan, tetapi setahun setelah perang perdagangan mereka dimulai, ada sedikit tanda perbedaan mereka telah menyempit. Penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan Washington masih menunggu China untuk memenuhi apa yang disebutnya janji “sangat, sangat penting” untuk dengan cepat membeli lebih banyak produk pertanian, tetapi mengatakan tidak ada batas waktu perusahaan untuk pembelian semacam itu, atau untuk menyelesaikan suatu kesepakatan keseluruhan.

Sementara itu, sengketa diplomatik antara Jepang dan Korea Selatan, yang telah menyebabkan Jepang memberlakukan pembatasan ekspor baru pada tiga bahan yang digunakan dalam produksi elektronik konsumen canggih, tampaknya memburuk setelah komentar pada Selasa dari Menteri Perindustrian Korea Selatan Sung Yun-mo yang menyarankan negara akan segera memberlakukan tindakan balasan, menurut Reuters.

Perselisihan itu dapat menyebabkan gangguan tambahan dalam pasokan global smartphone dan chip, kata para analis.

“Keputusan Jepang untuk membatasi ekspor pada poliamida berfluorinasi, melawan polimer dan hidrogen fluoride mulai beresonansi dengan sektor teknologi Korea Selatan,” tulis kepala strategi pasar Michael O’Rourke di JonesTrading, dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa Jepang mengendalikan 80% hingga 90 % dari pasar ini. “Ada kekhawatiran bahwa pembatasan akan merugikan produksi chip Samsung dan Hynix. Kekhawatiran meluas ke perusahaan teknologi A.S, yang mungkin melihat keterlambatan untuk produk yang mereka produksi di dalam atau bagian yang bersumber dari Korea Selatan. “

Di sisi data ekonomi, Federasi Nasional Bisnis Independen merilis indeks optimisme bisnis kecilnya, yang turun menjadi 103,3 pada Juni, dari 105 pada Mei. Penurunan ini mengikuti kenaikan dalam empat bulan sebelumnya, dan tetap di atas rata-rata historis.

Jumlah lowongan pekerjaan di AS turun sedikit menjadi 7,32 juta di bulan Mei, meskipun mendekati rekor tertinggi, sementara bagian pekerja yang secara sukarela meninggalkan pekerjaan mereka juga sedikit lebih rendah menjadi 2,5% dari puncak posthesi 2,6%. (Lukman Hqeem)