Aksi Korporat seperti Pepsi, mendorong kenaikan bursa saham AS. (Lukman Hqeem/Ist.)

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Amerika Serikat di Wall Street ditutup lebih tinggi karena investor bertaruh bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga lagi pada bulan Oktober ini dengan pertimbanganya kondisi ekonomi yang melambat. Naiknya indek, memulihkan kerugian perdagangan selama dua hari, dimana para investor bertaruh bahwa tanda-tanda melemahnya ekonomi minggu ini akan mendorong Federal Reserve untuk menurunkan suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini pada pertemuan akhir Oktober.

Indek Dow Jones ditutup naik 122,42 poin, atau 0,47%, pada 26.201,04 sedangkan indek S&P 500 naik 23,02 poin, atau 0,8% menjadi 2.910,63, dan indek Nasdaq naik 87,02 poin menjadi 7.872, kenaikan 1,12%. Dalam perdagangan sebelumnya, ketiga indek ini mengalami penurunan sepanjang sesi dalam catatan terburuknya sejak 23 Agustus, dimana Indek Dow Jones jatuh 494,42 poin, atau 1,9%, menjadi 26.078,62, indeks S&P 500 kehilangan 52,64 poin atau 1,8% menjadi berakhir pada 2.887,61. Indeks Nasdaq turun 123,44 poin, atau 1,6%, menjadi berakhir pada 7.785,25.

Indeks Institute for Supply Management sektor kesehatan layanan AS datang di 52,6%, pada September, turun dari 56,4% pada Agustus, menunjukkan pertumbuhan melambat cepat hanya dua hari setelah survei ISM terhadap sektor manufaktur AS menunjukkannya dalam kontraksi langsung untuk bulan kedua berturut-turut.

Akibatnya, para investor bertaruh peluang pemangkasan suku bunga oleh Federal Reserve pada pertemuan akhir Oktober sekarang menjadi 90,3%, naik dari 77% pada hari Rabu dan 49% seminggu yang lalu, berdasarkan pada indikator CMwatch FedEe CME.

Dalam data lain, Departemen Tenaga Kerja memperkirakan bahwa jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran baru naik ke tertinggi satu bulan dari 219.000, berpotensi terpengaruh oleh pemogokan tiga minggu di General Motors Inc., meskipun jumlah klaim pengangguran tetap dekat posisi terendah bersejarah.

Pada hari Rabu, sebuah laporan ketenagakerjaan sektor swasta dari Automatic Data Processing pada hari Rabu menunjukkan bahwa 135.000 pekerjaan sederhana diciptakan pada bulan September, tetapi investor sekarang fokus pada laporan ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja AS untuk bulan September yang akan dirilis Jumat. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan AS menambahkan 147.000 pekerjaan baru bulan lalu, lebih tinggi dari kenaikan awal 130.000 pada Agustus.

Investor juga sedang mencerna berita bahwa AS akan mengenakan sekitar $ 7,5 miliar bea masuk untuk barang-barang dari UE, termasuk jetliner, wiski Irlandia dan Scotch, keju dan peralatan tangan, mulai akhir bulan ini, setelah AS memenangkan dukungan Organisasi Perdagangan Dunia pada hari Rabu . A.S. – Pembicaraan perdagangan China akan dilanjutkan pada pertengahan Oktober untuk menyelesaikan perselisihan dua tahun antara dua ekonomi terbesar dunia yang telah memperlambat pertumbuhan ekonomi global.

Sejumlah saham menjadi fokus perhatian pasar. Saham PepsiCo Inc. naik Kamis setelah pembuat minuman dan makanan ringan mengatakan bahwa laba kuartal ketiga turun lebih sedikit dari yang diperkirakan para analis, sementara pendapatan naik lebih dari yang diharapkan. Perusahaan menegaskan kembali prospek pertumbuhan penjualan setahun penuh sebesar 4%.

Saham Constellation Brands Inc. berada di bawah tekanan Kamis setelah distributor bir Corona berayun ke kerugian di kuartal kedua, menyusul pengakuan kerugian $ 484,4 juta atas investasinya di perusahaan kanabis Kanada Canopy Growth Corp .

Bed Bath & Beyond Inc. melaporkan hasil kuartal kedua Rabu malam, mengecewakan investor dengan penjualan toko yang sama yang turun 6,7%, lebih dari 5,4% yang diharapkan oleh Wall Street. Credit Suisse memangkas target harga pada saham menjadi $ 14 dari $ 18.

Saham Tesla Inc. turun setelah produsen mobil listrik melaporkan Rabu malam bahwa ia mengirimkan 97.000 kendaraan di kuartal ketiga, di bawah 99.000 kendaraan yang diperkirakan oleh analis yang disurvei oleh FactSet.

Imbal hasil AS memperpanjang penurunan mereka dimana untuk tenor 10-tahun turun 6 basis poin menjadi 1,53% sebagai reaksi terhadap laporan ISM pada perlambatan sektor jasa A.S. (Lukman Hqeem)